Pemkab Kotabaru Abaikan Warga Miskin - BIDIK KALSEL

  • Membidik ke Segala Arah

    ©Bidik Kalsel

    Website Ini Telah Dilihat 11,67 Juta Kali

    Selasa, 29 April 2014

    Pemkab Kotabaru Abaikan Warga Miskin

    Bidik Kalsel,
    Akibat banyaknya kendaraan roda 2, warga kurang mampu yang berprofesi sebagai tukang becak keluhkan pendapatan yang menurun.

    Salah seorang tukang becak, Jainal arifin (68 Th), yang bisa mangkal di depan Kantor Bupati Kotabaru mengeluhkan minimnya pendapatan sehari-hari. Hal tersebut adalah imbas dari banyaknya warga yang memiliki kendaraan roda 2 pribadi.
    "Akhir-akhir ini saya dapat uang paling banyak Rp 30 ribu. Kalau dulu saya bisa memperoleh hingga mencapai Rp 50 ribu," keluhnya, Selasa (29/04/14).

    Warga asal Pulau Jawa yang punya 2 orang anak itu mengaku, sudah menjadi warga Kotabaru selama 46 Tahun dan belum pernah mendapat bantuan sama sekali dari Dinas terkait.
    "Saya tidak pernah didata atau mendapatkan bantuan dari Pemkab atau dinas terkait, padahal saya ber-KTP Kotabaru," ungkapnya.

    Hal senada juga dikatakan oleh Jumari, tukang becak yang biasa mangkal di depan Mesjid Jami.
    "Sekarang pendapatan becak minim mas, mungkin karena banyaknya warga yang memiliki kendaraan pribadi. Apalagi kadang ada yang satu rumah memiliki hingga 3 buah kendaraan," ucap Jumari.

    Terkait dengan tidak adanya bantuan terhadap warga miskin tersebut, Kepala Dinas Sosial, Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Dinsosnakertrans) Kotabaru, M. Taufik Rivani, SH, M.Si melalui Kasi Perlindungan Sosial, Fitrian Noor, S.Sos mengakui, memang tidak ada bantuan untuk para tukang becak.nMeskipun ada, namun itu hanya untuk warga berpenghasilan rendah dalam bentuk perbaikan rumah.

    Menurutnya, untuk bisa mendapatkan bantuan melalui proses yang panjang. Dimulai dari pendataan tingkat RT, tingkat Desa dan tingkat Kecamatan, baru diteruskan ke Dinsosnakertrans. itu pun tidak langsung dibantu, karena Pemkab Kotabaru tidak menganggarkannya.
    "Data warga berpenghasilan rendah itu melalui Dinsosnakertrans akan diusulkan ke Tingkat Pusat," terangnya.

    Dengan tidak teranggarkan bantuan warga miskin di Dinsosnakertrans Kotabaru, maka wajar saja bila banyak warga kurang mampu yang mengeluh dan merasa terabaikan. (Wan/MIZ)


    Tidak ada komentar:

    Posting Komentar

    Silakan berkomentar tapi jangan bernuansa SARA.

    Beranda