Kadinkes Kotabaru Gelar Workshop Penanganan Bayi Asfiksia dan Buku KIA - BIDIK KALSEL

  • Membidik ke Segala Arah

    ©Bidik Kalsel

    Website Ini Telah Dilihat 12,97 Juta Kali

    Minggu, 24 Maret 2019

    Kadinkes Kotabaru Gelar Workshop Penanganan Bayi Asfiksia dan Buku KIA

    Kotabaru -
    Asfiksia adalah keadaan dimana bayi baru lahir tidak dapat bernapas secara spontan dan teratur, hal ini disebabkan oleh hipoksia janin dalam uterus dan hipoksia ini berhubungan dengan faktor-faktor yang timbul dalam kehamilan, persalinan atau segera setelah bayi lahir. Akibat-akibat asfiksia akan bertambah buruk apabila penanganan bayi tidak dilakukan secara sempurna.

    Demikian dikatakan Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Kotabaru Drs. H. Akhmad Rivai, M.Si ketika membuka Workshop Penanganan Bayi Asfiksia dan Pemanfaatan Buku KIA di Kotabaru, Minggu (24/03/19).

    Peserta Workshop dihadiri sebanyak 56 Bidan dari 28 Puskesmas se Kabupaten Kotabaru dengan menghadirkan dr. Muhammad Azharry Rully, Sp.A dari RSUD Kotabaru selaku Narasumber.

    Sedangkan tujuan digelarnya Workshop adalah untu memberikan pencerahan dan pembekalan kepada Bidan dalam penanganan bayi asfiksia sehingga dapat dihindari kematian bayi baru lahir.

    Berdasarkan data Kabupaten Kotabaru tahun 2018, Angka Kematian Neonatus sebesar 12,87 per 1000 Kelahiran Hidup dan Angka Kematian Bayi sebesar 15,21 per 1000 Kelahiran Hidup, dimana penyebab kematian neonatal tertinggi adalah asfiksia sebesar 17,95% dan kelainan kongenital sebesar 15,38%.

    Beberapa faktor penyebab terjadinya asfiksia pada bayi baru lahir diantaranya adalah faktor ibu seperti pendarahan abnormal, demam selama persalinan insfeksi berat (Malaria, TBC, HIV), kehamilan lewat waktu atau sesudah 42 minggu kehamilan; faktor tali pusat seperti lilitan tali pusat, tali pusat pendek, simpul tali pusat, prolapsus tali pusat; faktor bayi seperti bayi prematur atau sebelum 37 minggu kehamilan, persalinan dengan tindakan (sungsang, bayi kembar, distosia bahu), kelainan bawaan, air ketuban bercampur mekonium (warna kehijauan).

    "Gejala dan tanda-tanda asfiksia diantaranya tidak bernapas atau bernapas megap-megap, warna kulit kebiruan, kejang, dan penurunan kesadaran. Untuk itu, bayi yang dilahirkan dengan kondisi asfiksia sangat penting untuk mendapatkan bantuan pernapasan. Ini bisa mencegah masalah otak yang bisa terjadi pada bayi karena tidak mendapatkan oksigen yang cukup," ujar Rivai. (Ebet/rell)

    Tidak ada komentar:

    Posting Komentar

    Silakan berkomentar tapi jangan bernuansa SARA.

    Beranda